Hari 4: Sakit!

Assalamualaikum wa rahmatullahi wa barakatuh… (Baca dengan gaya seorang ustadz n jangan lupa dijawab dengan gaya santriwan santriwati TPA atau gaya ustadzah). Terima kasih… eh aku baru nyadar kalo tktg itu singkatan dari taktunggu…

Mmm… Well,,… sumur, ya? (maksud lo…?) Udah ah, cerita lagi! Nah, bangun tidur, tidur lagi, bangun lagi, tidur lagi. Nggak ding! Begitu bangun, firasatku pun bener! Kepalaku sakit banget! Aku hanya bisa pasrah n berdoa.

Ya Allah…. berilah hamba-Mu ini kesehatan… n yang terbaik untukku…”

Itulah doaku selalu. Kepalaku makin sakit. Aku nggak tau harus gimana. Aku nggak pengen orang tau, bahkan Vava n Fifi sekalipun nggak aku kasih tau. Aku bertahan… Waktu sarapan, tanganku dinginnya minta ampun. Di bis menuju tempat lomba, SMA 70 Jakarta, pun, sakit, aku tetep diem.

Sampai tes teori dimulai, kepalaku ternyata makin parah! Bahkan sampe keringat dingin. Mukaku rasanya panas banget! Kepala berat! Tapi waktunya masih 1 jam. Padahal aku duduk di depan meja guru. Aku harus tetep keliatan mengerjakan sesuatu. Aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku harus berhenti berpikir. Aku tiba-tiba nyadar, aku pernah merasakan kayak gini, dan ini adalah rasa mau pingsan!

Makanya aku nyoret-nyoret kertas buram, aku nulis puisi! Haha! And ga tau kenapa aku juga nggambar wajan! Aneh banget pokoknya! Tapi, pusingnya ga berkurang. Pengen rasanya bilang ke pengawas. Tapi aku ga mau! Akhirnya selese, aku duduk di bis. Vava n Fifi ngilang, aku ditinggal mereka (ruanganku lagi-lagi terpisah sendiri dari mereka). Aku sendirian. Akhirnya ada panitia yang duduk di sebelahku. Tapi, aku banyak diem.

Sampe di kamar, temen Chinese-ku belum ke kamar. Makanku baru satu suap, aku nggak kuat lagi. Nangis sambil nelpon kamar Vava. Ga diangkat. Nelpon kamar Fifi, yang ngangkat Vava (Aneh). Aku nangis! Beneran nangis! Aku minta tolong dimintain obat ke panitia…

Agak lama, ada ketukan di pintu. Aku menyeka air mata (wuih… diksinya…). Wajah pertama yang kulihat adalah wajah si Chinese, trus panitia cowok, trus panitia cowok lagi, terakhir Vava. Heran, kok cowk sih yang dibawa si Vava? Kan ada panitia cewek!

Oh, ini ya, yang sakit? Makanya tadi di bis kok dieeeemmm aja. Ternyata sakit, ya? Siapa tadi namanya?”

Akhirnya, bla bla bla… aku kan biasanya minum madu kalo sakit. Nah, aku disuruh pesen madu, milih nomor 0 di telepon. Vava n Chinese masuk. Panitianya tu juga masuk, duduk di tempat tidur gitu. Ah, ga enak banget deh! Mereka nunggu madu dateng. Tanya-tanya gitu. Begitu dateng, ternyata harganya 10.000. Tadi di telepon diminta bayar cash di kamar. Nah, dua orang panitia itu sama-sama berdiri n ngeluarin dompet.

Wah, nggak punya nih…”

Aku juga nggak punya 10 ribuan….”

Gimana nih, Mas.”

Ya udahlah… ntar gampang…”

Iya, ntar aja, Mas, gampang”

Mas-mas yang ngasih madu diem aja, trus keluar, kayaknya kuciwa gitu, haha! Kacian nggak dibayar! Trus dua orang panitia itu memasukkan kembali dompetnya masing-masing ke saku! Bikin aku mikir. Masak uang 10an ga punya sih… Trus uang terkecil berapa? 50?

Trus panitia cwok tadi, nelpon kamar panitia cewek, sama nelpon kamar dokter juga. Sambil nunggu, masak aku disuruh rebahan aja kalo sakit. Ya, nggak enak banget lah… Huuufff… datang juga panitia cewek, trus juga dokter cewek. Panitia cowok keluar juga, trus aku diperiksa n dikasih obat umum, antibiotik sama paracetamol. Trus semua keluar, Vava minta maaf gitu. Dia cerita kalo tadi waktu nyari panitia, dikasih tau sama temen cowok, di mana kamar panitianya. Ternyata panitianya cowok, Vava ga tau.

Abiz itu, tidur mpe hampir maghrib, haha!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s