1st Day: HHB Ga Ada Label Halalnya!!!


Assalamualaikum w.r. w.b.,

Aku mau cerita serangakaian perjalanan OSN 2009 di Jakarta.

Walaupun aku gagal dalam kompetisi ini, aku tetap akan menganggapnya sebagai hari penting dalam hidup dan aku harus menulis reportasenya (?). Well, start from Sunday, August 2nd, 2009.

Minggu malem aku dianter ke stasiun Tugu. Mau naik Taksaka. Dapat nomor kursi eee, berapa ya? Lupa! Pokoknya waktu itu sebangku ma cowok n aku jelas ga mau! Oia, OSN kontingen DIY itu ada dalam satu gerbong, gerbong 8. Waktu itu pukul setengah delapan malem, setengah jam lagi berangkat dan aku belum solat isya’. Aku belum peduli masalah tempat duduk, mau solat dulu. Ntar pasti gampanglah diatur, kan boleh tukeran?

Akhirnya aku dapet tempat duduk yang hanya satu seat, depan sendiri. Sendirian gitu, tapi diputer. Jadi aku ngadep ke dua orang temenku yang juga sama-sama peserta Fisika. Namanya Vava dan Fifi. Kalian boleh nganggep ini nama sungguhan atau bukan, terserah. Sebenernya, nama ini bisa dibilang nama sebenernya, cz aku ambil nama ke dua dari nama panjang mereka dengan pengulangan suku kata dwilingga salin swara ato apa gito…. lagi-lagi lupa pelajaran basa jawa…^ ^

Mau tidur ga nyaman banget. Vava malah keliatannya gampang banget tidur. Fifi sama aku masih terjaga gitu.. Gila makin lama AC nya tambah mematikan! Dingin!!! Tapi anehnya, katanya yang belakang, , panas. Ga tau ah…

Sempet ada night view yang keren banget. Subhanallah… lampu-lampu dijejer banyak banget … ga tau di daerah mana, kayaknya persawahan gitu….

Akhirnya tiba juga di stasiun Gambir. Trus ssholat subuh. Yang aku heran (!) musholanya tu kuecuuiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiillll >o< banget! Masak stasiun segede ini, musolanya malah dibangun ga selevel gitu. Aneh! Kenapa sih…

Yang aku ga nyangka lagi adalah makanan buat sarapan! Masak panitianya pesennya tuh HHB yang ga ada label halalnya baik di dusnya maupun di plastik besarnya!

Waduh… gimana nih, Va, ga ada halalnya!”

Iya nih… “

Kayaknya ga bisa kita percayai gitu ajaa”

Lagian kan bukan merk Indonesia”

Kalo dianggep darurat…”

Nggak bisa!”

Mmm…”

Akhirnya kami pake abon, jadi yang kami ambil cuma nasinya, lauknya nggak. Untung aku bawa abon. Harus donk… ada alasan khusus kenapa aku bawa abon, tapi rahasia! Bukan karena kau suka abon! Hehe! Yang tau cuma Vava n Fifi…

Trus hampir selese makan, aku denger ada yang nyeletuk, “Wah.. ada yang nggak suka tuh, makannya pake abon… Buat aku aja…”

Entah suara siapa itu…. Hiy… ^ ^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s